Senin, 10 Desember 2018
  Zumi Zola Terima Divonis 6 Tahun Penjara | Gubernur Edy Rahmayadi Omeli Warga setelah 3 Orang Pingsan di Loket e-KTP | Mendagri : Blangko E-KTP yang Dijual Bebas Tak Bisa Digunakan | Poniman: Yang Rugi Pihak Hotel Furaya | Inisial SH Bodyguard Hotel Furaya Berlagak Preman | Mendagri: Jangan Kampanye Berkedok Khotbah Tapi Isinya Fitnah
 
 
Kamis, 06/12/2018 - 15:39:12 WIB
Zumi Zola Terima Divonis 6 Tahun Penjara
Kamis, 06/12/2018 - 15:28:31 WIB
Gubernur Edy Rahmayadi Omeli Warga setelah 3 Orang Pingsan di Loket e-KTP
Kamis, 06/12/2018 - 15:15:08 WIB
Mendagri : Blangko E-KTP yang Dijual Bebas Tak Bisa Digunakan
Kamis, 06/12/2018 - 12:42:04 WIB
Pakai Jasa Preman ainisial SH
Poniman: Yang Rugi Pihak Hotel Furaya
Rabu, 05/12/2018 - 18:16:15 WIB
Diduga Segaja Disiapkan
Inisial SH Bodyguard Hotel Furaya Berlagak Preman
Rabu, 05/12/2018 - 13:57:51 WIB
Mendagri: Jangan Kampanye Berkedok Khotbah Tapi Isinya Fitnah
Rabu, 05/12/2018 - 13:48:29 WIB
Jokowi : KKB yang Membunuh 31 Pekerja di Papua Diburu Sampai Tuntas
Sabtu, 04/03/2017 - 09:13:32 WIB
Keunggulan Ford Fiesta ST
Kencang dan Bisa Matikan Satu Silinder
Sabtu, 25/03/2017 - 20:00:28 WIB
Siapkan Motor Baru Lagi
Suzuki Kian Bergairah
Sabtu, 04/03/2017 - 09:05:49 WIB
Tidak Ada di Hatchback Lain
Fitur Baru Hyundai i20 Sport
Minggu, 26/02/2017 - 18:38:18 WIB
Hindari Barang Palsu
Berikut Tips Memilih GPS Mobil Terbaik
Kamis, 09/11/2017 - 20:41:12 WIB
Rating EODB Melonjak ke-72
Bank Dunia: Indonesia Lakukan 7 Reformasi
Minggu, 26/02/2017 - 18:30:08 WIB
Maret, Kawasaki Luncurkan Model Baru
Senin, 16/10/2017 - 21:14:05 WIB
Resmi Jabat Gubernur DKI
Anies: Saatnya Tunaikan Janji
 
Hukum
Kalapas Sukamiskin OTT KPK, Komisi III Akan Panggil Menkumham

Hukum - rs/kc - Senin, 23/07/2018 - 12:57:27 WIB
Anggota Komisi III DPR RI Hinca Panjaitan saat ditemui wartawan di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (23/7/2018).
Jakarta, Riausidik.com - Komisi III DPR RI akan memanggil Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia terkait dugaan korupsi demi penambahan fasilitas mewah di Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin, seperti yang ditemukan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Jumat (20/7/2018) malam.

Menurut anggota Komisi III DPR Hinca Panjaitan, pihaknya akan meminta penjelasan serta ketegasan dari Menkumham Yasonna Laoly untuk menindaklanjuti kondisi lapas tersebut.

"Pak Menkumham harus betul-betul turun untuk memastikan dan menjelaskan kepada publik ada apa sebenarnya," ujar Hinca di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (23/7/2018).

Hinca menilai, operasi tangkap tangan yang dilakukan KPK terhadap Kepala Lapas Sukamiskin Wahid Husein sangat memprihatinkan dalam upaya penegakan hukum.

Sebab, lapas semestinya menjadi bagian dari penegakan hukum agar terpidana menyesali perbuatannya dan tidak mengulangi di masa mendatang.

"Sebaiknya Kemenkumham juga betul-betul memperhatikan masalah ini karena ini mencoreng masalah penegakan hukum kita di hilir, yaitu penyelesaian masa hukuman," ucap Sekretaris Jenderal Partai Demokrat ini.

Selain memanggil Kemenkumham, Hinca juga mengusulkan Komisi III untuk melakukan kunjungan kerja secara spesifik, yang menyangkut isu-isu khusus seperti kasus ini.

Menurut dia, persoalan ini sudah menjadi isu nasional, sehingga membutuhkan kerja sama berbagai pihak. Hari ini, Komisi III DPR RI akan melakukan rapat dengar pendapat dengan KPK. Kasus Lapas Sukamiskin, menurut dia, akan menjadi topik perbincangan, termasuk wacana pemindahan para koruptor ke lapas di Nusakambangan. ***
 
 
HOME | ZONARiaU | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF | INDEX
PROFIL | OPINI | PERDA | UNDANG-UNDANG | REDAKSI
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2011-2014 PT. Elis Pratama Media, All Rights Reserved
replica handbags replica watches uk