Rabu, 15 08 2018
  Rapat APBD Perubahan Pelalawan Dibubarkan, Ini Penyebabnya | Bupati Inhil Kunjungi Korban bencana tanah longsor di Kuala Enok | Polemik JK Jadi Ketua Tim Kampanye Jokowi | Bimbi Ashaika, Dara Provinsi Riau Tahun 2018 Perwakilan Kabupaten Bengkalis | Wakil Bupati Buka Festival Teluk Jering 2018 | Bupati Harris Tinjau Latihan Paskibraka Pelalawan
 
 
Kamis, 09/11/2017 - 20:41:12 WIB
Rating EODB Melonjak ke-72
Bank Dunia: Indonesia Lakukan 7 Reformasi
Minggu, 26/02/2017 - 18:38:18 WIB
Hindari Barang Palsu
Berikut Tips Memilih GPS Mobil Terbaik
Minggu, 26/02/2017 - 18:30:08 WIB
Maret, Kawasaki Luncurkan Model Baru
Sabtu, 04/03/2017 - 09:13:32 WIB
Keunggulan Ford Fiesta ST
Kencang dan Bisa Matikan Satu Silinder
Sabtu, 04/03/2017 - 09:05:49 WIB
Tidak Ada di Hatchback Lain
Fitur Baru Hyundai i20 Sport
Sabtu, 25/03/2017 - 20:00:28 WIB
Siapkan Motor Baru Lagi
Suzuki Kian Bergairah
Senin, 16/10/2017 - 21:14:05 WIB
Resmi Jabat Gubernur DKI
Anies: Saatnya Tunaikan Janji
 
Hukum
Jaksa Agung : Kalapas Sukamiskin Perlu Perbaikan Sistem

Hukum - rs - Senin, 23/07/2018 - 12:31:33 WIB
Jaksa Agung M Prasetyo.
Jakarta, Riausidik.com - Jaksa Agung M Prasetyo menilai perlu adanya perbaikan sistem di lembaga permasyarakatan (lapas) pasca-operasi tangkap tangan (OTT) KPK di Lapas Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat. Menurutnya aparat penjaga lapas jadi instrumen penting yang mesti diperhatikan dalam perbaikan sistem.

"Kalau itu tentunya perlu perbaikan sistem. Saya kira semua kembali ke aparat pelaksana ya. Pelaksana yang tidak mudah dibujuk, tidak mudah dirayu dan dia melakukan tugas sesuai apa yang harus dikerjakan," kata Prasetyo di Kejaksaan Agung, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (23/7/2018).

"Kalau itu dipegang teguh, tentu minimal kita bisa berharap, berbagai macam penyimpangan bisa kita minimalkan. Aturan punya SOP (standar operasional prosedur), punya protap (prosedur tetap) yang harus dipatuhi dan dijadikan acuan. Kalau itu dipegang teguh, tentu minimal kita bisa berharap berbagai macam penyimpangan kita bisa eliminir dan hilangkan," sambung dia.

Menurutnya, OTT KPK di Lapas Sukamiskin jadi peringatan bagi aparatur negara untuk mengemban amanah masyarakat.

"Itu bukti bahwa masih perlunya semua pihak penyelenggara negara untuk betul-betul mengemban amanah, kepercayaan masyarakat ini sebaik-baiknya ya. Perlu diingat bahwa apa yang ada di kita, semata-mata perlu diemban dengan baik. Jangan dicederai, jangan dicurangi dan jangan diselewengkan," tegas Prasetyo.

OTT terhadap Kalapas Sukamiskin Wahid Husen digelar KPK pada Jumat (20/7). Saat OTT berlangsung, narapidana korupsi Fuad Amin dan Tubagus Chaeri Wardana tak ada di sel. Pihak lapas mengatakan keduanya sedang berobat.

Dari OTT itu, KPK mengamankan barang bukti suap fasilitas sel mewah dan izin napi di Lapas Sukamiskin yakni uang total RP 279.920.000 dan USD 1.410. Selain itu, ada dua mobil Wahid Husen yang diamankan KPK karena diduga terkait suap, yakni Mitsubishi Triton Exceed dan Pajero Sport Dakkar.

Selain Wahid Husen, ada 3 orang yang ditetapkan KPK sebagai tersangka dalam kasus suap fasilitas napi korupsi di Lapas Sukamiskin, yakni staf Wahid Husen bernama Hendry Saputra, pemberi suap adalah suami Inneke, Fahmi Darmawansyah yang berstatus napi korupsi, dan Andi Rahmat, narapidana kasus pidana umum/tahanan pendamping Fahmi. ***
 
 
HOME | ZONARiaU | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF | INDEX
PROFIL | OPINI | PERDA | UNDANG-UNDANG | REDAKSI
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2011-2014 PT. Elis Pratama Media, All Rights Reserved
replica handbags replica watches uk