Kamis, 18 Januari 2018
  Syamsuar Ajak Masyarakat Bayar Zakat Hasil Tani ke Baznas | Kejati Riau Beri Sinyal Penyidikan Korupsi Dispenda Tuntas pada Januari 2018 | Bupati Amril Keluarkan SE | Azis Ajak Masyarakat Untuk Memakmurkan Masjid | Bupati Inhil Tinjau SDN 011 Desa Sungai Ambat, Enok | KABINDA Provinsi Riau Kunker di Kabupaten Kepulauan Meranti
 
 
Kamis, 18/01/2018 - 11:56:02 WIB
Syamsuar Ajak Masyarakat Bayar Zakat Hasil Tani ke Baznas
Kamis, 18/01/2018 - 11:31:56 WIB
Siapa Tersangka Berikutnya?
Kejati Riau Beri Sinyal Penyidikan Korupsi Dispenda Tuntas pada Januari 2018
Kamis, 18/01/2018 - 11:22:32 WIB
Optimalkan Sumber Pendapatan Daerah
Bupati Amril Keluarkan SE
Kamis, 18/01/2018 - 11:09:18 WIB
Azis Ajak Masyarakat Untuk Memakmurkan Masjid
Kamis, 18/01/2018 - 10:42:48 WIB
Bupati Inhil Tinjau SDN 011 Desa Sungai Ambat, Enok
Kamis, 18/01/2018 - 10:24:52 WIB
KABINDA Provinsi Riau Kunker di Kabupaten Kepulauan Meranti
Rabu, 17/01/2018 - 13:57:48 WIB
3 Perda Disahkan DPRD Riau
Sabtu, 13/08/2016 - 06:43:25 WIB
Olimpiade 2016
Hendra-Ahsan Ditaklukan Endo-Hayakawa
Jumat, 12/08/2016 - 12:31:46 WIB
HEBOH! Atlet Korsel Foto Panas Bareng Pesenam Korut
Senin, 08/08/2016 - 09:24:00 WIB
Dihujat di Negeri Sendiri
Indonesia Raih Emas untuk Seragam Terbaik Rio 2016
Jumat, 05/08/2016 - 14:09:52 WIB
Jelang Olimpiade
Pemain Bulutangkis Dunia Lee Chong Wei Merasa Tertekan
Selasa, 22/11/2016 - 17:14:25 WIB
Sudah Bertemu dengan Prabowo dan Megawati
Akankah Jokowi Temui SBY?
Rabu, 23/11/2016 - 19:46:37 WIB
Setya Novanto Diajukan Kembali jadi Ketua DPR
Ini Respon Presiden Joko Widodo
Kamis, 17/11/2016 - 19:34:27 WIB
Pasca Penetapan Statusnya sebagai Tersangka
Sederet Artis Papan Atas Banjiri Dukungan ke Ahok
 
Hukum
Eri Jack Divonis Hukuman Mati Oleh Hakim PN Bengkalis

Hukum - LAPORAN: SITI ZUBAEDAH - Jumat, 15/12/2017 - 16:02:00 WIB
Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Bengkalis jatuhkan vonis hukuman mati terhadap terdakwa Eri Kusnadi alias Eri Jack dalam sidang yang digelar Kamis (14/12) sore di Pengadilan Negeri Bengkalis.
Bengkalis, Riausidik.com - Vonis mati tersebut dibacakan oleh Ketua majelis hakim Dr. Sutarno, SH, MH didampingi dua hakim anggota Wimmi D. Simarmata, SH dan Aulia Fhatma Widhola, SH.MH, sebanyak 178 halaman dimana Eri Kusnadi alias Eri Jack terbukti bersalah atas kepemilikan 40 Kg sabu dan 160 ribu pil exstacy.
    
Dalam amar putusannya, majelis hakim tidak memiliki pertimbangan yang meringankan dan mengenyamping keberatan (pledoi) dari kuasa hukum terdakwa.
    
Pada putusannya, majelis hakim menerima seluruh tuntutan jaksa penuntut umum (JPU), yakni tuntutan mati.

Sedangkan dari Jaksa Penuntut Umum (JPU), langsung dihadiri Kasi Pidum Kejari Bengkalis, Robi harianto dengan didampingi 2 anggota. Sedangkan Pendamping Hukum (PH) terdakwa Windrayanto SH dan Ferizal SH.
    
Usai sidang, Kasi Pidum Kejari Bengkalis Robi Harianto merasa cukup puas dengan putusan hakim, lantaran apa yang menjadi tuntutan terhadap terdakwa memang sebagai bandar narkoba.

Sementara itu, Kuasa Hukum terdakwa, Windrayanto mengaku akan melakukan bading ke tingkat Pengadilan Tinggi (PT), selain itu permohonan untuk meringankan hukuman terdakwa ditolak majelis hakim.
 
"Kita akan lakukan upaya banding ke Pengadilan Tinggi, selain itu pledoi pembelaan tidak diterima majelis hakim," ujarnya. Seperti yang diberitakan sebelumnya, Eri Jack ditangkap polisi di rumahnya di Jalan Mts, Desa Jangkang, Bantan, Bengkalis, Riau, dengan barang bukti (BB) 12 gram sabu dan uang Rp1,6 juta.

Selain itu, polisi juga menyita Paspor atas nama Eri Kusnadi, Tati Rozalita, Jefri dan Rudi Hartono, SIM Internasional atas nama Eri Kusnadi, 28 kaca pirek, 3 amunisi aktif, satu amunisi kosong, 1 mobil Honda HRV warna merah BM 312 IJ, dan 1 unit Jet ski.
   
Dari fakta persidangan, Eri mendapatkan sabu tersebut dari rekannya WN Malaysia bernama Zaidi, Eri ditangkap dari hasil pengembangan tersangka Zulfadli dan Aldo yang ditangkap Direktorat Narkoba Polda Riau, dan dari Zulfadli dan Aldo polisi mengamankan BB masing-masing 20 kg, dan 150.000 butir pil ekstasi. Zulfadli dan Aldo yang disidang di PN Siak dijatuhi hukuman mati.
    
Terkait sindikat sabu itu, Eri dijerat Pasal 114 ayat (2) jo Pasal 112 ayat (2), jo Pasal 132 ayat (1), UU No. 35/2009 tentang Narkotika, dengan hukuman mati. ***
 
 
HOME | ZONARiaU | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF | INDEX
PROFIL | OPINI | PERDA | UNDANG-UNDANG | REDAKSI
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2011-2014 PT. Elis Pratama Media, All Rights Reserved
replica handbags replica watches uk