Kamis, 18 Januari 2018
  Syamsuar Ajak Masyarakat Bayar Zakat Hasil Tani ke Baznas | Kejati Riau Beri Sinyal Penyidikan Korupsi Dispenda Tuntas pada Januari 2018 | Bupati Amril Keluarkan SE | Azis Ajak Masyarakat Untuk Memakmurkan Masjid | Bupati Inhil Tinjau SDN 011 Desa Sungai Ambat, Enok | KABINDA Provinsi Riau Kunker di Kabupaten Kepulauan Meranti
 
 
Kamis, 18/01/2018 - 11:56:02 WIB
Syamsuar Ajak Masyarakat Bayar Zakat Hasil Tani ke Baznas
Kamis, 18/01/2018 - 11:31:56 WIB
Siapa Tersangka Berikutnya?
Kejati Riau Beri Sinyal Penyidikan Korupsi Dispenda Tuntas pada Januari 2018
Kamis, 18/01/2018 - 11:22:32 WIB
Optimalkan Sumber Pendapatan Daerah
Bupati Amril Keluarkan SE
Kamis, 18/01/2018 - 11:09:18 WIB
Azis Ajak Masyarakat Untuk Memakmurkan Masjid
Kamis, 18/01/2018 - 10:42:48 WIB
Bupati Inhil Tinjau SDN 011 Desa Sungai Ambat, Enok
Kamis, 18/01/2018 - 10:24:52 WIB
KABINDA Provinsi Riau Kunker di Kabupaten Kepulauan Meranti
Rabu, 17/01/2018 - 13:57:48 WIB
3 Perda Disahkan DPRD Riau
Sabtu, 13/08/2016 - 06:43:25 WIB
Olimpiade 2016
Hendra-Ahsan Ditaklukan Endo-Hayakawa
Jumat, 12/08/2016 - 12:31:46 WIB
HEBOH! Atlet Korsel Foto Panas Bareng Pesenam Korut
Senin, 08/08/2016 - 09:24:00 WIB
Dihujat di Negeri Sendiri
Indonesia Raih Emas untuk Seragam Terbaik Rio 2016
Jumat, 05/08/2016 - 14:09:52 WIB
Jelang Olimpiade
Pemain Bulutangkis Dunia Lee Chong Wei Merasa Tertekan
Selasa, 22/11/2016 - 17:14:25 WIB
Sudah Bertemu dengan Prabowo dan Megawati
Akankah Jokowi Temui SBY?
Rabu, 23/11/2016 - 19:46:37 WIB
Setya Novanto Diajukan Kembali jadi Ketua DPR
Ini Respon Presiden Joko Widodo
Kamis, 17/11/2016 - 19:34:27 WIB
Pasca Penetapan Statusnya sebagai Tersangka
Sederet Artis Papan Atas Banjiri Dukungan ke Ahok
 
Nasional
KPK Sebut Mantan KSAU Ada di Indonesia

Nasional - c/djm - Jumat, 15/12/2017 - 15:06:18 WIB
Juru bicara KPK Febri Diansyah, mengaku dari data perlintasan imigrasi yang diterima KPK, mantan KSAU Agus Supriatna sudah di Indonesia sejak 8 Desember
Jakarta, Riausidik.com - Mantan Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal (Purn) Agus Supriatna kembali tak memenuhi panggilan KPK terkait pemeriksaan dalam kasus dugaan korupsi pembelian heli AW-101 oleh TNI AU. Agus sebelumnya sudah dipanggil KPK namun tak hadir pada akhir November lalu.

Kuasa hukum Agus, Pahrozi mengatakan, kliennya itu hingga saat ini masih menjalankan ibadah umrah. Pihaknya pagi ini mengantarkan langsung surat keterangan kepada penyidik KPK terkait ketidakhadiran Agus.

"Kami sampaikan ke penyidik klien kami belum bisa hadir karena masih umrah," ujar Pahrozi di gedung KPK Jakarta, Jumat (15/12).

Pahrozi mengaku telah berkomunikasi dengan Agus terkait pemeriksaan tersebut. Ia memastikan, kliennya itu akan langsung memenuhi panggilan penyidik KPK begitu tiba di Indonesia.

"Selaku warga negara yang baik dia akan memenuhi panggilan. Tidak ada keberatan atau kekhawatiran, kalau nanti Pak Agus sudah di Jakarta, pasti akan kooperatif," katanya.

Sementara itu juru bicara KPK Febri Diansyah menyatakan, telah menerima surat keterangan ketidakhadiran dari kuasa hukum Agus. Dalam surat tersebut, Agus beralasan tak dapat memenuhi panggilan KPK lantaran masih di luar negeri.

Namun, menurut Febri, dari data perlintasan imigrasi yang diterima KPK, Agus sudah berada di Indonesia sejak 8 Desember.
Kami akan cross check lagi soal ini dan koordinasi dengan POM TNI, ucapnya melalui pesan singkat.

Dalam perkara ini, KPK telah menetapkan Direktur Utama PT Diratama Jaya Mandiri Irfan Kurnia Saleh sebagai tersangka. Ia diduga melakukan kontrak langsung dengan produsen heli AW-101 senilai Rp514 miliar. Namun, pada Februari 2016 setelah meneken kontrak dengan TNI AU, PT Diratama Jaya Mandiri menaikkan nilai jualnya menjadi Rp738 miliar. Saat perjanjian kontrak itu berjalan, Agus masih menjabat sebagai KSAU.

Selain dari KPK, Puspom TNI sudah menetapkan Wakil Gubernur Akademi Angkatan Udara Marsekal Pertama Fachri Adamy sebagai tersangka, dalam kapasitasnya sebagai pejabat pembuat komitmen atau Kepala Staf Pengadaan TNI AU 2016-2017.

Tersangka lainnya ialah Letnan Kolonel TNI AU (Adm) berinisial WW selaku Pejabat Pemegang Kas, Pembantu Letnan Dua berinsial SS selaku staf Pekas, Kolonel FTS selaku Kepala Unit Layanan Pengadaan dan Marsekal Muda TNI SB selaku Asisten Perencana Kepala Staf Angkatan Udara. ***
 
 
HOME | ZONARiaU | POLITIK | EKONOMI | OLAHRAGA | PENDIDIKAN | BUDAYA | HUKUM | HIBURAN | NASIONAL | INTERNASIONAL | OTOMOTIF | INDEX
PROFIL | OPINI | PERDA | UNDANG-UNDANG | REDAKSI
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2011-2014 PT. Elis Pratama Media, All Rights Reserved
replica handbags replica watches uk